business intelligence

Business Intelligence

Business intelligence (BI) mengacu pada infrastruktur prosedural dan teknis yang mengumpulkan, menyimpan, dan menganalisis data yang dihasilkan oleh aktivitas perusahaan.

BI adalah istilah luas yang mencakup data mining, analisis data, pengukuran kinerja, dan analisis deskriptif. BI mengurai semua data yang dihasilkan oleh bisnis dan menyajikan laporan yang mudah dicerna, ukuran kinerja, dan tren yang menginformasikan keputusan manajemen.

Pengertian Business Intelligence (BI)

Kebutuhan akan BI berasal dari konsep bahwa manajer dengan informasi yang tidak akurat atau tidak lengkap akan cenderung, rata-rata, membuat keputusan yang lebih buruk daripada jika mereka memiliki informasi yang lebih baik. Pembuat model keuangan mengenali ini sebagai garbage in, garbage out.

Seorang business intelligence mencoba memecahkan masalah ini dengan menganalisis data saat ini yang idealnya disajikan di metrik dashboard yang dirancang untuk mendukung keputusan yang lebih baik.

Pertimbangan yang dilakukan seorang Business Intelligence

Banyak pertimbangan yang perlu dilakukan seorang BI. Seorang BI harus berupaya meningkatkan kualitas data, ketepatan waktu, dan jumlah data.

Persyaratan ini berarti menemukan lebih banyak cara untuk menangkap informasi yang belum direkam, memeriksa kesalahan informasi, dan menyusun informasi dengan cara analisis data dan perspektif yang luas.

Namun, dalam praktiknya, perusahaan memiliki data yang tidak terstruktur ataupun dalam format beragam yang tidak memudahkan pengumpulan dan analisis.

Perusahaan software dengan demikian memberikan solusi business intelligence untuk mengoptimalkan informasi yang diperoleh dari data. Ini adalah aplikasi software lunak tingkat perusahaan yang dirancang untuk menyatukan data dan analitik perusahaan.

Meskipun solusi software terus berkembang dan menjadi semakin canggih, para data scientist masih perlu mengelola keseimbangan antara kecepatan dan kedalaman pelaporan.

Beberapa wawasan yang muncul dari data besar membuat perusahaan berebut untuk menangkap semuanya, tetapi analis data biasanya dapat menyaring sumber untuk menemukan pilihan titik data yang dapat mewakili kesehatan proses atau area bisnis secara keseluruhan.

Ini dapat mengurangi kebutuhan untuk menangkap dan memformat ulang semuanya untuk analisis, menghemat waktu analisis, dan meningkatkan kecepatan pelaporan.

Skill yang dibutuhkan seorang Business Intelligence

  1. Pengambilan Keputusan Bisnis : Ini merupakan keterampilan mendasar yang diperlukan seorang analis bisnis, di mana orang tersebut harus memiliki kemampuan untuk memahami dan berkomunikasi dalam domain bisnis ke industri dan organisasi tertentu yang sedang dianalisis. Personil harus memiliki dasar yang kuat dari model bisnis, tujuan, dan strategi industri dan organisasi bersama dengan masalah utama dan pesaingnya.
  2. Analisis & Pemodelan Data : Ini adalah kemampuan untuk memahami data dan informasi dan mengubahnya menjadi wawasan. Analisis dan pemodelan data melibatkan pemikiran konseptual menggunakan model data tingkat tinggi.
  3. Software Data Tools : Pengetahuan yang baik terkait tools analisis seperti Microsoft Excel, dan alat pemodelan visual standar lainnya.
  4. SQL: Organisasi saat ini memposting SQL sebagai persyaratan penting untuk perekrutan dan pembelajaran SQL mereka sangat penting karena ini adalah salah satu bahasa database terbaik dan populer.
  5. Data Visualisasi : Mempelajari beberapa software data visualisasi selalu berguna bagi business analyst. Beberapa software visualisasi tersebut adalah Sisense, Looker, Qlik Sense, Microsoft Power BI, dan Tableau. Namun, Tableau merupakan tools data visualisasi yang paling sering disebut.

Tools dan Software Business Intelligence

Tools dan software BI tersedia dalam berbagai bentuk. Mari kita lihat sekilas beberapa jenis solusi BI yang umum.

  • Spreadsheet : Spreadsheet seperti Microsoft Excel dan Google Docs adalah beberapa alat BI yang paling banyak digunakan.
  • Software pelaporan : Software pelaporan digunakan untuk melaporkan, mengatur, menyaring, dan menampilkan data.
  • Software Visualisasi Data : Software visualisasi data menerjemahkan kumpulan data menjadi representasi grafis yang mudah dibaca dan menarik secara visual untuk memperoleh wawasan dengan cepat.
  • Data Mining : data mining menambang sejumlah besar data untuk menemukan pola/tren dengan menggunakan tools seperti artificial intelligence, machine learning, dan statistik.
  • Online Analytics Processing (OLAP) : Software OLAP memungkinkan pengguna untuk menganalisis kumpulan data dari berbagai sudut berdasarkan perspektif bisnis yang berbeda.

Manfaat Business Intelligence pada Bisnis

data analytics

Ada banyak alasan mengapa perusahaan mengadopsi BI. Banyak yang menggunakannya untuk mendukung fungsi yang beragam seperti perekrutan, kepatuhan, produksi, dan pemasaran. BI merupakan nilai dari inti bisnis. Dalam kata lain, BI sulit untuk menemukan area bisnis yang tidak mendapatkan keuntungan dari informasi yang lebih baik untuk dikerjakan.

Beberapa dari banyak manfaat yang dapat dialami perusahaan setelah mengadopsi BI ke dalam model bisnis mereka termasuk pelaporan dan analisis yang lebih cepat, lebih akurat, kualitas data yang lebih baik, kepuasan karyawan yang lebih baik, pengurangan biaya, meningkatan potensi pendapatan, dan kemampuan untuk membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Beberapa manfaat yang lain meliput business intelligence :

  • Menerima dukungan untuk pengambilan keputusan berdasarkan fakta. Tools BI membantu eksekutif, manajer, dan pekerja mengungkap wawasan yang relevan dengan peran dan bidang tanggung jawab mereka dan menggunakannya untuk membuat keputusan berdasarkan fakta, bukan dugaan.
  • Mendapatkan dan mempertahankan keunggulan kompetitif. Dengan BI yang tepat waktu, organisasi dapat dengan cepat mengidentifikasi dan bertindak berdasarkan tren dan peluang baru. Mereka juga dapat menilai kemampuan, kekuatan, dan kelemahan mereka sendiri dibandingkan dengan pesaing dan menggunakan informasi itu untuk keuntungan mereka.
  • Mengukur dan melacak kinerja. Dashboard BI memudahkan untuk memantau key performance indicator (KPI), melacak kemajuan terhadap target, dan menetapkan peringatan untuk mengetahui di mana dan kapan harus memfokuskan inisiatif peningkatan.
  • Mengidentifikasi dan menetapkan tolok ukur. Solusi BI memungkinkan organisasi membandingkan proses dan metrik kinerja mereka dengan standar industri, menentukan di mana perbaikan diperlukan, menetapkan tolok ukur yang berarti, dan memantau kemajuan menuju sasaran.
  • Temukan masalah sehingga dapat diselesaikan. Dengan BI, pengguna dapat mendeteksi potensi masalah bisnis sebelum menimbulkan kerugian finansial seperti kemacetan produksi atau distribusi, tren peningkatan pelanggan yang berpindah, kenaikan biaya tenaga kerja, dan banyak lagi.
  • Beroperasi lebih efisien. Sistem business intelligence memungkinkan setiap orang menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mencari informasi, menganalisis data, dan menghasilkan laporan. Mereka juga dapat mengidentifikasi area tumpang tindih, duplikasi, atau inefisiensi di seluruh departemen atau anak perusahaan untuk merampingkan operasi.
  • Jadikan data dan pelaporan dapat diakses oleh semua orang. Software tools analytics BI menawarkan antarmuka yang intuitif, laporan drag-and-drop, dan dashboard berbasis peran yang dapat digunakan sendiri oleh anggota tim tanpa memerlukan pengkodean atau keterampilan teknis lainnya.
  • Meningkatkan pengalaman pelanggan dan karyawan. Pengguna BI dapat menggunakan metode data mining untuk menemukan pola dalam perilaku pelanggan dan karyawan, menganalisis umpan balik, dan menggunakan wawasan untuk menyesuaikan dan meningkatkan pengalaman.
  • Meningkatkan pendapatan dan profitabilitas. Pada akhirnya, business intelligence mengarah pada pemahaman yang lebih baik terkait di mana ada risiko dan peluang, sehingga tim dapat membuat penyesuaian yang menguntungkan.

Solusi Business Intelligence untuk Memaksimalkan Data di Bisnis

Solusi BI memiliki potensi untuk menjadi alat penting untuk pengambilan keputusan dan pengembangan strategi. Informasi yang dihasilkan dapat digunakan di seluruh perusahaan, mulai dari pemasaran dan penjualan hingga rantai supply dan keuangan, untuk tugas-tugas seperti:

  • Mengukur hasil marketing campaign
  • Mendapatkan visibilitas ke arus kas, margin laba kotor, dan biaya operasional bisnis
  • Menangkap wawasan terkait karyawan dan prospek untuk mengoptimalkan proses dan rekrutmen SDM
  • Melacak tren dan materi serta kinerja pemasukan
  • Memprediksi pendapatan dan transaksi
  • Mengoptimalkan tingkat kepegawaian pusat panggilan dan depot
  • Mengungkap peluang dan pola pendapatan baru
  • BI dapat membantu semua orang di organisasi suatu perusahaan. Namun, untuk keperluan tersebut dperlukan solusi khusus.
  • Solusi perusahaan rata-rata memerlukan departemen IT untuk menyiapkan lingkungan dan, dalam banyak kasus, menghubungkan sumber data internal dan eksternal. Secara historis, sektor IT bertanggung jawab atas semua BI, karena solusi ini biasanya memerlukan keahlian khusus seperti pengetahuan SQL untuk persiapan data.

Perbedaan Business Intelligence dan Business Analytics

Business intelligence dan business analytics adalah dua istilah yang sering digunakan secara bergantian. Apakah ada perbedaan ? Saat ini tidak ada konsensus pendapat. Perbedaan umum antara business intelligence dan business analytics adalah bahwa business intelligence berfokus pada apa yang terjadi di masa lalu dan apa yang terjadi sekarang (analisis deskriptif). Sedangkan business analytics berfokus pada:

  • Mengapa sesuatu terjadi (analisis diagnostik)
  • Apa yang mungkin terjadi selanjutnya (analisis prediktif)
  • Tindakan apa yang harus diambil untuk memastikan hasil terbaik (analisis preskriptif)
  • Namun pada akhirnya, baik analitik BI maupun business analytics sangat penting – bekerja sama untuk menyediakan keempat jenis analisis (deskriptif, diagnostik, prediktif, dan preskriptif) dan wawasan gambaran besar yang dibutuhkan oleh pembuat keputusan.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.