Site icon Digital Polar

Apakah Inbound Marketing Lebih Efektif Dari Outbound Marketing?

inbound marketing vs outbound marketing

Dengan kata lain, menarik pelanggan akan menjadi lebih efektif daripada “mencuri”, tetapi bagaimana sebenarnya?

Outbound marketing = tradisi marketing = ketinggalan?

Inbound marketing dan outbound marketing adalah dua sisi dari satu bagian: bertentangan, dan masih ada tambahan.

Untuk menerapkan strategi SEO yang optimal, Anda akan perlu mengetahui kinerja dan kinerja masing-masing dari kedua bentuk pemasaran ini, sehingga Anda dapat lebih memahami bagaimana outbound marketing berfungsi sebagai dukungan untuk pemasaran.

Perbedaan Inbound dan Outbound Marketing: Dua Konsep Marketing

Definisi Outbound

Bahkan jika Anda memulai di bidang pemasaran, Anda pasti tahu outbound pemasaran, setidaknya dalam apa yang ia maksudkan. “pemasaran keluar” ini sebenarnya mewakili bentuk pemasaran yang paling klasik dan tradisional, menggunakan media yang disebut “mas” untuk menghubungi potensial.

Contoh dari metode outbound marketing adalah:

Anda akan melihat di sini bentuk marketing yang disebut “intrusive”, yang tentu saja dapat terbukti efektif untuk “mengusir” orang-orang berpotensi, tetapi dengan syarat untuk menggunakannya dengan parsimoni, sehingga tidak menyebabkan gangguan mereka.

Definisi Inbound

Inbound marketing adalah konsep yang lebih baru, yang mungkin berasal dari sekitar lima belas tahun.Ini secara konkrit adalah untuk menawarkan content, objek dan/atau layanan yang memenuhi kebutuhan nyata – atau memungkinkan untuk memecahkan masalah – dengan cara yang kelihatan “tidak dapat ditolak” di mata calon.

Baca juga : 5 Alasan Mengapa Content Marketing Penting

Salah satu metode yang paling dikenal dalam Inbound Marketing adalah SEO (untuk Search Engine Optimization).

Dengan demikian, Anda dapat memasuki proses pembelian (siklus pembelian) calon Anda, ketika mereka melakukan pencarian web untuk menemukan penawaran yang paling sesuai dengan harapan mereka.

Blog juga disarankan dalam bidang Inbound Marketing, sehingga membuat otoritas pada topik tertentu, dan dengan demikian mendapatkan kredibilitas.Jika bisnis Anda dianggap sebagai referensi di pasarnya, tidak ada keraguan bahwa Anda akan menarik pengguna yang menyediakan diri sebelumnya dengan pesaing Anda.

Dalam segala hal, jenis marketing ini menyerupai daya tarik, yang “menangkap” klien tipe – konsep yang dikenal sebagai “pembeli persona” – sebelum membalasnya dengan cara membuat komunitas penggemar.

Ingin contoh yang konkret?

Mari kita ambil sebuah perusahaan perakaunan perangkat lunak, yang baru saja mengembangkan produk yang mampu mengurangi separuh waktu yang dihabiskan pengguna untuk menghitung hasil operasi mereka.

Untuk melakukan ini, Inbound Marketing bertujuan untuk menerbitkan konten yang tepat, untuk orang yang tepat, dan pada waktu yang tepat.

Dengan demikian, perusahaan akan dapat secara organik membangun audiensi, dan mengarahkan prospektif ke produknya, yang kualitas intrinsik akhirnya akan memicu pembelian.

Inbound vs Outbound Marketing

Outbound marketing tidak begitu efisien, namun untuk menggambarkan proses niat yang dilakukan di Outbound Marketing, lelucon sering digunakan; berikut adalah:

Dua marketer bertemu dalam seminar multi-perusahaan. yang pertama, menggunakan Outbound Marketing, kemudian berkata kepada yang kedua:

“Kami telah membuat rencana pemasaran toner! Direksi segera melakukannya!”

Yang kedua, seorang “inbound marketer”, menjawab:

“Oh, baiklah, dari sisi kami, kami lebih suka membuat rencana pemasaran yang langsung menarik pelanggan!”

Lelucon ini menunjukkan bahwa outbound marketing tidak lagi berguna, dan jika hampir 90% dari anggaran pemasaran perusahaan masih berkaitan dengan metode tradisional, itu tidak kebetulan atau aborsi total.

Tentu saja, tingkat ini tidak proporsional, tetapi ada yang melihat paradoks, atau fakta bahwa kebiasaan lama beberapa dekade sudah lama hilang.

Sebenarnya, jika 90% yang disebutkan di atas adalah ratusan yang terlalu tinggi, outbound marketing masih layak mengambil tempat yang signifikan dalam strategi marketing yang efektif, jika tidak ada cara.

Ia tidak bisa lagi menjadi Alpha dan Omega strategi marketing Anda!

Pertama, sulit untuk mengekodkan R.O.I (kembali ke investasi) yang terkait dengan outbound marketing, meskipun umumnya diperkirakan memiliki hasil yang rendah. Selain itu, semakin banyak pengguna internet menggunakan teknik yang memblokir iklan online, yang membuatnya tidak efektif.

Akhirnya, iklan di media atau di papan iklan membutuhkan anggaran yang luas untuk membuat tempat di dalam brouhaha media yang semakin padat.

Sebaliknya, Inbound Marketing telah lama dilihat sebagai sulit untuk dilaksanakan, dan terutama waktu. Namun, dengan munculnya aktor khusus – agen dan situs web, khususnya – sekarang mungkin untuk mendapatkan manfaat yang mudah dari pemasaran masuk.

Perusahaan yang memulai pendekatan Inbound Marketing melihat kadar konversi mereka meningkat 30 (!) dibandingkan dengan kampanye email tradisional.

Dalam hal ini, Inbound Marketing menunjukkan kepentingan untuk menjadi lebih mudah untuk menelusuri tingkat pulangan investasi.

Inbound marketing kadang-kadang disebut “pemasaran izin”, bertentangan dengan “pemasaran gangguan”, karena yang pertama berarti telah menghasilkan minat konsumen, sementara outbound marketing kembali mengganggu untuk menyajikan produk / layanan / konten yang mungkin tidak menarik minat.

Cara Mencapai Konsumen

Untuk audiens yang luas, tetapi percakapan yang unik

Outbound marketing masih memungkinkan pemasar untuk memulai percakapan dengan pengguna, meskipun ini tentu saja dalam satu arah, dan dapat disebut sebagai “berisik” dalam hal yang bertujuan untuk mengganggu konsumen untuk menarik perhatian.

Tujuan yang dimaksud adalah untuk mencapai panel prospek yang paling luas mungkin, dan dengan pengulangan yang tergantung pada keberhasilan operasi – dan yang menjelaskan biaya yang sering sangat tinggi.

Contoh dari outbound marketing yang ekstrim adalah iklan yang disiarkan selama Super Bowl, yang dapat mencapai beberapa ratus ribu dolar dalam beberapa detik. dan apa manfaatnya untuk menariknya, terutama pada saat kita semakin banyak tidak tertarik dengan iklan?

Katakanlah bahwa kepentingan utama Outbound marketing tetap kemampuan untuk membuat brand atau perusahaan terkenal jauh di luar lingkaran pelanggan. Dari sudut pandang ini, Outbound marketing muncul sebagai strategi jangka pendek, membawa dampak yang ingin kuat dan segera, dan itu melalui media berbayar – pub TV, radio, dalam akhbar, Google Adwords, Facebook Ads, banner, dll.

Untuk audiens tertentu, tetapi untuk percakapan dua arah.

Namun, hanya menggunakan metode outbound marketing akan menjadi menembak kaki, sehingga Inbound marketing telah membuktikan efektivitasnya. Sebenarnya, ini adalah percakapan dua arah dengan konsumen, untuk memahami harapan mereka dan kemudian menawarkan penawaran yang sesuai.

Tidak seperti outbound marketing, perusahaan tidak perlu membayar kekayaan untuk menarik penontonnya, karena jika pekerjaan kualifikasi yang disebutkan sebelumnya telah dilakukan dengan benar, perusahaan dapat, misalnya, menggunakan halaman Facebook untuk menghasilkan leads tanpa perlu menggunakan Facebook Ads.

Dalam kesimpulan, Inbound Marketing saat ini menyumbang sekitar 10% dari biaya pemasaran perusahaan, dan menghasilkan hampir 90% dari klik. Dalam hal outbound marketing, ada perbedaan nyata, yang menuntut keseimbangan kembali untuk pemasaran masuk.

Namun, berhati-hatilah untuk tidak “membuang bayi dengan air mandi”, karena Inbound pemasaran memiliki kelemahan struktural, yang luas penonton yang dipertimbangkan.

Jadi, jika Inbound Marketing terbukti lebih efektif untuk mengubah leads menjadi pelanggan, memperoleh prospek membutuhkan campuran pemasukan dan pengeluaran dari marketing dengan baik.

Bagi perusahaan yang mampu melakukannya secara finansial, kedua jenis pemasaran ini menawarkan komplementaritas yang nyata, tetapi untuk “budget kecil”, kita hanya akan sangat menyarankan untuk memulai dengan struktur pemasaran Inbound Anda sebelum mempertimbangkan investasi murah di Outbound.

Exit mobile version