SEO vs SEM

SEO vs SEM

Search Engine Optimization (SEO) difokuskan untuk pengoptimalan situs web untuk mendapatkan traffic dari hasil pencarian organik. Di sisi lain, tujuan Search Engine Marketing (SEM) bertujuan untuk mendapatkan traffic dan visibilitas dari pencarian organik dari search engine dan berbayar.

SEO

SEO adalah praktik mengoptimalkan situs web secara terus-menerus untuk mendapatkan peringkat di Search Engine Ranking Pages (SERP) organik dan tidak berbayar.

Google menggunakan lebih dari 200 faktor untuk menentukan peringkat dalam algoritma mereka.

SEO dapat dibagi menjadi empat komponen utama:

  • On-Page SEO
  • Off-Page SEO
  • Teknikal SEO
  • Sinyal Interaksi Pengguna.

Komponen SEO

On-Page SEO

Di sinilah dimana pengoptimalan situs web di sekitar kata kunci yang dicari pelanggan target di Google, Bing, dan mesin pencari lainnya. Misalnya, satu praktik terbaik SEO di halaman adalah memasukkan kata kunci utama di tag judul, deskripsi meta, dan URL halaman web.

Off-Page SEO

Off-Page SEO adalah tentang mendapatkan kepercayaan dan sinyal otoritas dari situs web lain. Ini terutama melibatkan membangun tautan balik berkualitas tinggi pada situs web. Tetapi Google juga dapat menggunakan sinyal di luar halaman lainnya untuk mengukur otoritas situs, seperti E-A-T dan berbagi media sosial.

Teknikal SEO

Perlu diketahui bahwa Google dan search engine lainnya dapat merayapi dan mengindeks semua halaman situs web suatu domain. Teknikal SEO juga mencakup hal-hal seperti memastikan halaman dimuat dengan cepat (kecepatan halaman saat visitor masuk ke laman situs) Dan arsitektur situs yang diatur dengan rapi.

Sinyal Interaksi Pengguna

Cara pengguna berinteraksi dengan situs membantu Google mengetahui apakah laman web cocok untuk penelusuran seseorang. Misalnya, jika halaman web memiliki rasio bounce rate yang tinggi, ini bisa menjadi tanda bahwa halaman web tersebut tidak memberikan jawaban atas kueri mereka terhadap pengguna. Jika Google menganggap halaman web tersebut tidak cocok untuk kata kunci itu, mereka akan menurunkan peringkat sedikit perlahan-lahan. Kejadian terburuknya, bisa keluar bahkan dari hasil SERP.

SEM

SEM merupakan strategi digital marketing. SEM memiliki salah satu cakupan yang sering disebut dengan Pay-Per-Click (PPC). PPC adalah bidang/model yang memiliki serangkaian fitur yang bertujuan untuk meningkatkan traffic pada suatu situs web.

SEM adalah aspek lain dari digital marketing yang sangat bagus untuk meningkatkan traffic web. Ini melampaui SEO organik search jika digunakan secara optimal. Namun, SEM tidak secara otomatis membuatnya lebih baik dibanding dengan SEO. Komponen SEM bekerja memberi hasil yang optimal jika digunakan bersama sebagai bagian dari strategi keseluruhan untuk digital marketing.

Baca juga : Apa Saja Jenis Digital Marketing ?

SEM dapat dipikirkan seperti iklan online. Hasil teratas dapat dibeli di hasil pencarian search engine menggunakan PPC atau campaign lainnya. Iklan ini menempatkan link situs web sebagai hasil pencarian teratas berdasarkan kata kunci atau frasa kunci yang ditetapkan untuk suatu marketing campaign.

Mereka sangat mirip dengan hasil pencarian biasa kecuali untuk tag “Iklan” halus yang ditempatkan di sampingnya hasil pencarian tersebut.

Sebelum memulai suatu campaign, penting untuk melakukan keyword research. Ini melibatkan penggunaan algoritma untuk menentukan peringkat kata kunci dan frasa kunci tertentu yang relevan dengan konten tersebut.

Konten harus cocok dengan hasil query atau pencarian user. Jika hasil pencarian muncul di hasil pencarian secara tidak relevan, maka iklan bisa dikenakan sanksi dan terlebih lagi, eksposur yang lebih sedikit dan terburuknya bisa menghasilkan traffic yang lebih sedikit.

Pada platform tertentu, seperti Google AdWords, suatu kata kunci dapat dipertahankan dengan memfilter frasa dari kata kunci tersebut dan istilah yang tidak relevan atau menambahkan yang baru sehingga menjangkau audiens dengan lebih baik.

SEM dapat melampaui SEO organik, namun itu tidak secara otomatis membuatnya lebih baik. Tools dan strategi ini paling baik jika digunakan satu sama lain sebagai bagian dari strategi keseluruhan untuk internet marketing.

Sebelum memulai kampanye, penting untuk melakukan riset kata kunci. Ini melibatkan penggunaan algoritma untuk menentukan peringkat kata kunci dan frasa kunci tertentu yang relevan dengan konten yang dicari. Konten harus cocok dengan kueri penelusuran yang dicarinya, atau iklan dapat dikenakan sanksi dengan eksposur yang lebih sedikit.

Pada platform tertentu, seperti Google Adwords, mempertahankan kata kunci dengan memfilter frasa dan istilah yang tidak relevan atau menambahkan yang baru akan menjangkau audiens yang ditarget lebih baik.

Komponen SEM

Bidding

Menggunakan Google Ads atau Bing Ads, iklan berbayar di penelusuran adalah bidding. Dengan PPC, penawaran kata kunci tertentu. Ketika seseorang menelusuri kata kunci itu, iklan tersebut muncul.

Quality Score

Quality score merupakan metrik Google Ads yang sangat penting. Ini pada dasarnya adalah cara Google untuk mengetahui apakah iklan cocok dengan pencarian pengguna.

Google menghitung Skor Kualitas berdasarkan kombinasi rasio klik-tayang, kualitas halaman arahan, dan quality score keseluruhan akun Google Ads. Dan jika iklan yang di tampil memiliki Quality Score yang baik, tiap klik memiliki kemungkinan untuk mendapatkan diskon.

Ad Copy

Menulis ad copy yang menarik merupakan salah satu bagian terbesar untuk SEM memiliki PPC yang baik. Mengapa ? Salinan iklan yang bagus = CTR (Click-Through-Rate) yang tinggi. CTR merupakan salah satu metrik yang dipertimbangkan google ads bahwa iklan tersebut memiliki Quality Score yang baik. Dalam kata lain, membayar lebih sedikit untuk klik yang sama.

Kebalikannya juga benar. Jika salinan tidak mendorong orang untuk mengklik, quality score akan menurun. Dan PPC akan mulai menjadi sangat mahal.

Grup Iklan dan Manajemen Akun

Di sinilah dimana data di akun Google Ads digunakan untuk mengoptimalkan hasil untuk mencapai target dari pembelanjaan iklan maupun marketing campaign yang ditentukan oleh suatu manajemen/grup.

Baca juga : Apa itu Market Segmentation ?

Apa Perbedaan Antara SEO dan SEM ?

Meskipun istilah SEO dan SEM berbeda satu sama lain, mereka serupa dalam beberapa hal.

Apa Perbedaan Antara SEO dan SEM?

Perbedaan utama antara SEO dan SEM adalah SEO bergantung pada strategi pencarian organik, sedangkan SEM bergantung pada iklan berbayar. Selain itu, SEO membutuhkan waktu untuk diterapkan, sedangkan SEM bersifat instan.

Search Engine Optimization merupakan praktik yang digunakan pemilik situs web untuk mendapatkan peringkat lebih tinggi di SERP dan menarik lebih banyak traffic ke situs web mereka. Peringkat mereka adalah konsekuensi dari memastikan situs web berkinerja baik, menampilkan kualitas dan konten asli, dan menyertakan kata kunci yang relevan dengan kueri pengguna. Tempat yang diperoleh situs web di SERP adalah hasil alami dari peringkat secara organik dan karenanya gratis.

Search Engine Marketing adalah praktik yang digunakan pemilik situs web untuk mendapatkan peringkat lebih tinggi di SERP melalui iklan berbayar.

Perbedaan lain antara SEO dan SEM meliputi:

SEO dan SEM membantu meningkatkan visibilitas situs web

Meningkatkan traffic yang relevan dan berkualitas ke situs web

Mendapatkan pemahaman yang lebih lanjut mengenai audiens

Menggunakan keyword research untuk mengarahkan traffic

• Hasil pencarian SEM muncul kepada pengguna sebagai iklan, sedangkan hasil upaya SEO tidak.

• Hasil SEM menampilkan ekstensi iklan, sedangkan hasil SEO memiliki cuplikan unggulan.

• Pemilik situs web membayar setiap kali seseorang mengklik iklan mereka. Pemilik situs web tidak membayar apa pun saat pengguna meng-klik laman web mereka.

• Upaya SEO menambah nilai situs web dari waktu ke waktu. Upaya SEM bersifat langsung dan tidak memberikan nilai jangka panjang.

Persamaan antara SEO dan SEM

SEo dan SEM juga memiliki persamaaan yang serupa. Seperti :

  • SEO dan SEM membantu meningkatkan visibilitas situs web
  • Meningkatkan traffic yang relevan dan berkualitas ke situs web
  • Mendapatkan pemahaman yang lebih lanjut mengenai audiens
  • Menggunakan keyword research untuk mengarahkan traffic
  • Memerlukan optimasi dan pengujian seperti trial and error.

Contoh persamaan antara SEO dan SEM

• SEO dan SEM membantu agen real estat muncul—dan berperingkat lebih tinggi—dalam hasil pencarian.

• Tujuan SEO dan SEM adalah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas traffic ke situs web agen.

• Kunci untuk berhasil di SEO dan SEM adalah dengan mengetahui audiens yang ditarget. Strategi untuk kedua metode marketing bergantung pada berbicara secara efektif kepada, dan mendapatkan minat, klien agen.

• SEO dan SEM sama-sama mengandalkan riset kata kunci. Ini termasuk pemahaman tentang istilah yang dicari pengguna saat mencari layanan agen.

• SEO dan SEM bukanlah strategi satu-dan-selesai. Setiap metode perlu dianalisis, diuji, dan dioptimalkan terus-menerus untuk memastikan keberhasilan.

SEO vs SEM: Berapa Lama untuk Melihat Hasil

Salah satu perbedaan utama antara SEO dan SEM adalah kecepatan dari hasil yang terlihat.

Faktanya adalah: SEO membutuhkan banyak waktu. Apalagi jika situs masih baru dan belum memiliki banyak backlink.

Faktanya, satu analisis menemukan bahwa dibutuhkan rata-rata 2 tahun untuk mendapatkan peringkat di halaman pertama Google. Dan banyak dari halaman peringkat teratas pertama kali diterbitkan 3+ tahun yang lalu.

SEO vs SEM: Mana yang harus digunakan?

Setelah mengetahui mengetahui persamaan dan perbedaan antara kedua istilah tersebut, perlu dipahami terlebih dahulu strategi mana yang harus digunakan untuk menghasilkan marketing campaign yang efektif. Untuk memutuskan mana yang akan digunakan, beberapa poin perlu dipertimbangkan sebagai berikut:

Tujuan

Jika tujuan bisnis adalah mendapatkan traffic dengan cepat atau menguji marketing campaign tertentu, SEM/PPC merupakan pilihan yang tepat. Jika tujuan adalah pertumbuhan jangka panjang, strategi SEO merupakan pilihan yang tepat.

Kinerja

Jika perusahaan atau brand sudah memiliki visibilitas yang baik secara organik, memanfaatkan SEM untuk meningkatkan kinerja ini dan meningkatkan traffic merupakan pilihan yang baik.

Margin

Jika marketing campaign memiliki biaya yang tinggi dengan CTA yang rendah, tidak masuk akal untuk terus berinvestasi di SEM tanpa evaluasi dan pengujian lebih lanjut dan tepat. Dalam situasi seperti ini, mungkin terbukti lebih bermanfaat untuk menggunakan praktik terbaik SEO.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.